Saturday, July 12, 2014

MENYEMAI BENIH MEMBACA






Assalamualaikum WBT

Ayat al-Quran pertama yang Allah swt turunkan kepada Nabi Muhammad saw melalui Jibril as ialah Iqra. Iqra bermaksud ‘Bacalah’. Seruan untuk membaca merupakan arahan langsung dari Allah swt. Umat Islam perlu menjadikan aktiviti membaca ini sebagai satu keperluan dalam hidup. Membaca bukan sekadar dijadikan hobi tetapi ianya merupakan aktiviti wajib yang perlu dilakukan setiap hari kerana dengan membaca umat Islam akan menjadi cerdik, maju, berjaya, disegani dan dijadikan sebagai contoh terbaik kepada orang-orang kafir. Bertepatan dengan kata-kata 'kaum yang membaca adalah kaum yang maju kerana membaca bisa menghadang manusia dari kebodohan', wajar untuk kita semai dan terap budaya cinta membaca di dalam diri dan keluarga sejak awal lagi.

Sikap suka membaca perlu disemai seawal janin di dalam kandungan ibu lagi. Ibu yang sedang mengandung wajar mengetahui dan belajar tentang psikologi bayi yang ada di dalam kandungan mereka kerana pembawaan sikap dan segala aktiviti ibu semasa mengandung sangat mempengaruhi bayi yang sedang membesar di dalam kandungan. Ibu mengandung disarankan memperbanyak membaca ayat-ayat suci al-Quran dan membaca buku-buku sirah nabi. Selain itu, buku-buku yang berkaitan keibubapaan dan kesihatan juga perlu dijadikan pilihan kerana genre bacaan ini akan memantapkan ilmu pengetahuan bagi persediaan sebelum melahirkan bayi. 

Elakkan dari membaca buku-buku yang kosong pengisian dan hanya membuang masa sahaja. Novel-novel cinta khayalan yang tidak kesampaian akan memberi kesan sedih kepada si ibu lalu dikhuatiri emosi sedih itu akan mempengaruhi bayi di dalam kandungan dan kesannya, bayi tersebut akan membesar menjadi kanak-kanak yang sensitif dan cengeng. Pilih buku-buku yang baik dan berunsur motivasi yang boleh menaikkan semangat diri untuk meneguhkan jati diri bayi dalam kandungan. 

Setelah bayi lahir dan diawal pembesaran mereka, biasakan membawa mereka ke kedai-kedai buku dan perpustakaan. Dedahkan mereka untuk melihat buku-buku yang berwarna warni dengan ilustrasi yang bersize besar. Suasana dan aktiviti ini akan mempengaruhi memori kanak-kanak untuk cepat mengingat perkara-perkara baik yang telah didedahkan kepada mereka semenjak kecil. Oleh itu, secara tidak langsung, aktiviti membaca yang sihat ini telah disemai secara perlahan dan alami tanpa ada unsur-unsur paksaan. Sesungguhnya anak-anak yang lahir ibarat kain putih. Maka, tugas ibubapa adalah mencorak anak-anak itu mengikut landasan dan panduan yang telah ditetapkan al-Quran dan sunnah. 

Pendedahan awal akan betapa pentingnya membaca ini lebih berkesan jika ibubapa sendiri sedar akan peri pentingnya perintah Allah swt yang termaktub di dalam surah Al-A'laq ini. Ibubapa dinasihatkan agar selalu membelikan atau menghadiahkan anak-anak dengan buku terutama buku-buku yang mengisahkan sirah Nabi dan Rasul agar anak-anak lebih mengenali diri dan asal usul mereka. Dengan cara ini, sedikit sebanyak boleh memantapkan lagi jati diri mereka dalam mengharungi perjalanan usia yang semakin membesar dan menjadikan Nabi Muhammad saw sebagai role model yang perlu dicintai dan dicontohi. 

Genre pembacaan akan bertukar matang seiring dengan meningkatnya usia kanak-kanak itu. Semasa bayi, bacaan yang sesuai adalah buku-buku berkertas tebal, mempunyai imej bergambar warna-warni dan mempunyai tulisan bersize besar sama ada huruf jawi ataupun rumi. Anak-anak perlu diajar untuk membaca al-Quran dan mendedahkan mereka dengan surah-surah pendek yang lazim dibaca di dalam solat. Jangan lupa untuk mengajar mereka dengan pelbagai doa yang terdiri dari hadis-hadis Nabi saw. Proses untuk mengingat pada usia kanak-kanak ini adalah lebih mudah dan berkesan berbanding umur selepas meningkat remaja. Oleh itu, ibubapa perlu merebut peluang ini untuk mengisi ingatan anak-anak dengan pengajaran-pengajaran yang baik mengikut syariat Islam.

Tidak dinafikan, ada diantara kita yang baru menyedari betapa pentingnya membaca setelah mula mendapat pendedahan guru-guru semasa di sekolah dan ada pula yang baru menyedari peri pentingnya membaca setelah umur sudah meningkat lanjut. Sebenarnya, perkara ini tidak menjadi masalah dan masih belum terlambat untuk kita menyemai benih minat membaca dan berusaha untuk mendidik diri mencintai membaca yang merupakan perintah Allah swt. Selagi umur masih dikandung badan, selagi itulah ruang dan peluang masih terhampar luas untuk kita berjihad mencari ilmu melalui pembacaan. Paling penting, kita perlu beristiqamah dengan apa yang kita lakukan. 

Untuk mencintai aktiviti membaca ini, kita perlukan usaha dan keazaman yang sangat tinggi supaya kita tidak bersikap 'hangat-hangat tahi ayam'. Kita perlu mengenal pasti waktu perdana iaitu waktu terbaik dimana ketika itu fikiran kita segar dan boleh membaca dengan berkesan. Apabila kita dapat membaca dengan berkesan, segala maklumat yang terdapat di dalam buku yang kita baca itu akan terpahat atau tersalin kukuh di minda dan kita boleh memanfaatkan apa-apa yang kita baca itu dengan mengimbas memori yang tersimpan di dalam kotak minda apabila diperlukan kelak. Lebih baik, jika segala pembacaan yang tercerna di minda, kita jalinkan menjadi idea lalu dilontarkan menjadi tulisan dan disebarkan untuk bacaan umum. Apatah lagi sekarang ini terdapat banyak medium untuk memudahkan kita menyalurkan perkongsian idea dan ilmu untuk manfaat sesama ummah.



Ungkapan 'Anda adalah apa yang anda baca' sangat benar dan mendalam maksudnya. Sebagai umat Islam, kita disarankan untuk memenuhi masa dengan pembacaan yang baik demi untuk mendapat kebaikan di dunia dan akhirat. Oleh itu, wajarlah kita untuk mendahulukan membaca kitab suci al-Quran berserta kitab tafsirnya supaya kita lebih memahami maksudnya. Kemudian dituruti dengan kitab-kitab Hadis berserta kitab syarahnya. Diikuti pula dengan bacaan kitab-kitab Fikah, Fatwa, Tasawuf, Akidah, Sirah & Sejarah, kitab-kitab karya para sahabat, ulama dan tokoh agama, dakwah, pencerahan, motivasi, panduan, sastera dan novel-novel yang mempunyai pengisian. 

Dengan membaca dan mendahulukan bacaan kitab-kitab yang penting dan utama ini, kita telah memenuhi masa dengan sesuatu yang bermanfaat demi untuk mendapat keredhaan Allah swt. Selain itu, dengan melazimi membaca kitab-kitab karangan para ulama, kita akan merasa dekat dengan mereka dan dapat menceduk ilmu-ilmu yang terkandung di dalam kitab-kitab itu dan akhirnya ilmu-ilmu yang baik itu boleh digunakan untuk diri kita sendiri lalu disebarkan kepada keluarga dan sesiapa sahaja yang berada disekeliling kita. Wallahualam. 



RUMAH YANG INDAH ADALAH RUMAH YANG DIPENUHI DENGAN TIMBUNAN BUKU-BUKU.

MENGAIT CINTA DI ISTANBUL - AYZA GURSOY




Assalamualaikum WBT

Mengait Cinta Di Istanbul adalah catatan santai dan ringkas tentang warna-warna kehidupan perkahwinan campur. Penulis mencatatkan serba sedikit tentang pertembungan budaya Turki dan Melayu, bahasa, amalan masyarakat Turki, kehidupan di negara orang dan beberapa perkongsian lain yang dikira boleh membawa manfaat kepada pembaca.

Turki mempunyai sekitar 75 juta penduduk dan 99 peratus daripadanya adalah beragama Islam. Meskipun Turki dikatakan negara sekular sejak pemerintahan Ataturk, Turki yang penulis kenal sebenarnya sangat Islamik. Gerakan badan-badan Islam di Turki sangat aktif dan berkembang pesat di seluruh dunia. Turki kaya dengan sejarah-sejarah Islam, dan mereka menyimpan pelbagai khazanah Islam dulu kala.

Di celah-celah perkongsian ilmu dan pengalaman serta asam garam hidup penulis ketika tinggal di perantauan, tersisip pelbagai hikmah dan pengajaran yang boleh diangkat menjadi iktibar dan mutiara hidup. Sesungguhnya pertembungan dua negara ini membuahkan hasil yang baik. Coretan pengalaman hidup ini ditulis oleh seorang wanita Malaysia yang berasal dari Melaka, dan kini menetap di Turki.



KOMEN SAYA

Buku ini saya beli di kedai buku Pustaka Aris. Semasa sedang meninjau buku-buku baru sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2014 di laman sosial Facebook, saya terpandang sebuah buku yang sangat cantik ini dan terus membuat pesanan untuk membelinya. Tambahan lagi saya sangat sukakan warna merah jambu. Melihat muka depan buku ini berserta dengan tajuknya benar-benar telah memikat hati saya.

Keesokan harinya, saya terus ke kedai buku tersebut untuk mengambil pesanan buku ini. Muka depan buku ini sangat cantik dan kena dengan citarasa saya. Tajuknya juga sangat saya suka kerana ada perkataan 'Istanbul' dan 'Mengait'. Kulit buku menggunakan kertas yang sederhana keras. Hanya ada 122 muka surat sahaja. Harganya RM 19.90. Terbitan Mustread Sdn Bhd.

Setiap satu cerita dipisahkan dengan bab masing-masing. Saya suka membaca semua nukilan penulis ini tetapi pada pendapat saya, nukilannya sangat ringkas. Contohnya, di dalam satu bab, penulis hanya menulis panjangnya tidak mencukupi dua muka surat. Walaupun penulis ada isi untuk diketengahkan, namun penulis tidak mengembangkan penulisan beliau.

Saya suka dengan suasana yang diceritakan oleh penulis semasa berhijrah ke Turki. Di dalam Bab 12 bertajuk 'Selamat Datang Cucuku' penulis ada menceritakan bagaimana semasa mereka sekeluarga baharu sampai di hadapan rumah keluarga mertua di kedesaan Turki, suamiya telah mengejutkan isi rumah tersebut dengan membaling batu kecil.

Tiba-tiba terimbas kenangan saya bersama arwah nenek dahulu. Rumah nenek agak besar dan tinggi. Nenek pula tinggal seorang semenjak pemergian arwah atok. Tiada telefon atau loceng pintu di rumahnya. Maka, untuk memberitahu tentang kedatangan saya, terpaksa saya cari batu-batu kecil dan melempar batu melalui tingkap rumah nenek yang terbuka. Tunggu selama 5 minit, pasti nenek akan menjengulkan kepalanya keluar ke tinggap melihat gerangan siapa yang datang. Pastinya nenek sudah tahu gerangan siapa yang berada di luar.

Bab 13 mengisahkan tentang pekedai yang bermurah hati menyediakan roti untuk sedekah. Mudah sahaja falsafah mereka dalam bersedekah. Jika ada wang, bayar dan jika tiada wang, sila ambil sahaja. Saya pernah membaca satu artikel di mana setiap kali musim sejuk tiba, pemerintah Turki telah mengarahkan kakitangan beliau untuk membawa dan memberi makanan buat burung-burung yang berada di bukit-bukit dan gunung-ganang. Begitu juga dengan kucing, ada disediakan makanan kucing ditempat-tempat kucing berkeliaran.

Penulis juga ada berkongsi tentang kaedah penyediaan teh yang betul mengikut kaedah penyediaan teh masyarakat Turki. Teko untuk penyediaan teh di Turki juga lain berbanding dengan di Malaysia. Jika di Malaysia, kita akan mencampur teh, gula dan air panas sekali gus. Di Turki cara penyediaannya berbeza. Mungkin disebabkan itu perut mereka tidak sebu atau kembung walaupun kerap meminum air teh.

Resipi-resipi tradisional Turki juga sempat penulis kongsikan bersama pembaca. Pelbagai masakan harian Turki ada dimuatkan dalam buku ini. Termasuk sajian untuk iftar di bulan Ramadhan. Suasana Ramadhan di Turki sangat meriah. Masjid dihiasi dengan lampu berwarna-warni. Masyarakat Turki akan keluar beramai-ramai untuk mengimarahkan masjid.

Saya juga suka bab yang ditulis oleh penulis tentang aktiviti beliau di masa lapang iaitu mengait. Penulis telah belajar mengait sejak zaman sekolah lagi. Boleh dikatakan wanita Turki pandai dan suka mengait. Apatah lagi jenis kaitan yang menggunakan jarum dua. Di dalam bab 29 bertajuk 'Mafela Untuk Suami', penulis berkongsi ilmu mengait bersama pembaca.

Semasa membaca buku ini, terlalu banyak kenangan manis yang terimbas sewaktu saya tinggal bersama nenek dahulu. Suasana dan kehidupan di Turki yang diceritakan oleh penulis entah mengapa saya rasa ada persamaannya dengan kehidupan nenek saya dahulu. Nenek yang suka mengait, menjahit, membaca, memasak dan rajin membuat kerja-kerja rumah. Nenek yang suka menanam pokok-pokok wangi di sekitar rumah besarnya akan membangkitkan aroma harum di setiap pagi, malam dan selepas hujan. Saya doakan untuk kesejahteraan nenek saya di sana. Ameen.

Saya akan membaca buku ini untuk kali yang kedua. Kepada penulis buku ini, saya harap anda akan terus berkarya dan memperkembangkannya lagi. Sesungguhnya anda sangat bertuah kerana mempunyai pengalaman yang manis seperti itu. Pada buku yang lain, saya harap akan dilampirkan lebih banyak gambar-gambar suasana persekitaran di sana. Wallahualam.







MARI MENGEMBARA DENGAN MEMBACA



Thursday, July 10, 2014

TRAVELOG DI LEMBAH SUNGAI DAJLAH DAN FURAT - DR AZMAN IBRAHIM





Assalamualaikum WBT

Berkesempatan melalui kehidupan selama enam tahun dari 1993 - 1999 sebagai penuntut ilmu di bumi Iraq adalah kesempatan emas yang tidak ternilai mahalnya buat penulis untuk dikongsi detik-detik berharga itu dengan penuh iktibar, suka, duka memori, maklumat, ilmu dan pengajaran di dalam sebuah buku catatan.

Iraq dikenali juga sebagai 'Tanah Antara Dua Sungai'. Aliran Sungai Dajlah (Tigris) serta Sungai Furat (Euphrates) membentuk kawasan tanah yang subur serta merakamkan sejarah tamadun manusia berusia ribuan tahun di lembahnya. Tanah berkat ini juga adalah bumi para Anbiya' dengan terdapatnya maqam Nabi-Nabi seperti Nabi Yunus, Nabi Jarjis, Nabi Daniel, Nabi Syit dan Nabi Zulkifli.

Penguasaannya silih berganti. Nebuchadnezzar antara Raja yang pernah bertakhta di lembah ini dengan menjadi Maharaja di kota Babylon. Lembah ini juga pernah dikuasai Empayar Parsi. Selepas era Empayar Parsi, Islam pula mengambil alih peranan membina tamadun yang tidak dapat dibohongi oleh sejarah.

Bumi subur ini juga pernah menyaksikan kekejaman Tentera Moghul disaat kejatuhan Kota Baghdad yang membawa kepada keruntuhan Khilafah Abbasiyah. Khilafah Islam Uthmaniah juga pernah menjadi sebahagian sejarah kegemilangan mercu keagungan tamadun Islam di sini sehinggalah pakatan kuasa barat meruntuhkan Khilafah Islam terakhir ini dalam Perang Dunia yang pertama.

Sejarah jatuh bangun Iraq pasca pemerintahan Uthmaniah juga turut penulis rakamkan catatannya. Bermula dengan pemerintahan Keluarga Diraja yang digulingkan dalam insiden pertumpahan darah disusuli dengan revolusi demi revolusi sehinggalah Saddam Hussein muncul menjadi individu paling berkuasa di Iraq.

Kronologi sejarah ini bukan sahaja dicatatkan oleh penulis secara santai malah diperkukuhkan lagi dengan fakta-fakta yang mudah dihadam oleh pembaca. Disamping itu, penulis juga memberikan pandangan sisi sendiri dalam beberapa sudut secara kritis.

Apatah lagi dengan hakikat bahawa Iraq adalah sebuah negara yang agak tertutup kepada dunia luar, maklumat-maklumat sebenar dari setiap tragedi yang berlaku ini sangat wajar dikongsikan setulus mungkin. Tidak ketinggalan juga memori kehidupan seharian bersama masyarakat Iraq setempat dan pengalaman menjadi satu-satunya warga Malaysia yang menimba ilmu di College of Dentistry, University of Baghdad tidak akan terlepas dari rakaman penulis. Semoga ianya mampu menyumbang sedikit kepada khazanah ilmu dan maklumat.



KOMEN SAYA

Saya membeli buku ini secara atas talian dengan seorang penjual buku di Kulai. Sebenarnya, sebelum membeli buku ini, saya kerap mengikuti perkembangan penulisan manuskrip ini melalui laman sosial peribadi Doktor Azman Ibrahim. Saya adalah pembaca senyap yang setia menunggu kemunculan status baru di laman sosial beliau. Setelah penulis memaklumkan bahawa buku beliau telah pun siap di cetak dan sedia untuk dipasarkan, maka saya dengan segera mencari maklumat tentang kedai-kedai buku yang menjadi pengedar buku ini. Alhamdulillah, tidak menunggu lama, saya terus menghubungi kedai buku tersebut dan membelinya secara atas talian.

Selama ini, saya tidak pernah membaca buku travelog tentang Iraq yang ditulis oleh penulis Melayu. Dapat menggenggam dan membaca buku ini secara peribadi sama seperti saya dapat merasai pengalaman tinggal di negara tersebut. Buku ini berharga RM 25 sahaja. Mempunyai 302 mukasurat. Dilengkapkan dengan gambar peribadi yang dirakamkan oleh penulis disamping gambar-gambar berkenaan negara Iraq. Gambar yang dipaparkan adalah hitam putih. Setiap penceritaan disusun mengikut bab masing-masing.

Pada bab mukadimah, penulis bercerita tentang persediaan beliau untuk menuntut ilmu ke Iraq. Tentang perjalanan darat beliau dari Amman menuju ke Baghdad sejauh 850 km dengan menaiki kenderaan Chevrolet GMC yang telah disewa oleh beliau dan rakan-rakan yang lain. Jarak antara Amman ke sempadan Iraq pula sejauh 370 km.

Semasa di Baghdad, penulis telah menyewa sebuah rumah flat yang terletak di kawasan Pasar Adhamiya iaitu kawasan penempatan rakyat berpendapatan rendah dan sederhana. Namun masih berpegang dengan nilai agama yang tinggi. Di sini, rumah disewa secara tahunan, bukan bulanan seperti di Malaysia. Musim dinginnya mencecah suhu di bawah 10 darjah Celcius. Rumah yang disewa oleh penulis, tidak dilengkapi dengan alat pemanas air. Bayangkan bagaimana sejuknya setiap kali penulis ingin mandi atau mengambil wuduk.

Penulis juga banyak menceritakan tentang pengalaman beliau dalam menjalin ukhwah bersama masyarakat setempat. Rakan-rakan beliau juga terdiri dari golongan Sunni dan Syiah. Di dalam bab-bab lain banyak juga penulis sentuh tentang masyarakat yang menganut Syiah di Iraq. Tentang masjid dan sambutan Hari Karbala serta ibadat cara Syiah.

Saya tertarik dengan penulisan tentang sejarah jatuh bangun Iraq. Penerangan tentang Saddam Hussein juga sangat terperinci. Perihal anak kesayangan Saddam yang bernama Uday Saddam Hussein juga dikupas dengan panjang lebar. Kejatuhan tragis takhta pemerintahan keluarga Saddam Hussein juga diceritakan dengan jelas.

Cara penyampaian buku ini sangat jelas dan menyeluruh. Penulisan berdasarkan fakta dan pengalaman peribadi penulis itu sendiri. Buku ini sesuai untuk bacaan kita sekeluarga. Penulis juga anda menyentuh tentang kitab Nahjul al Balaghah dan kitab Hikayat Seribu Satu Malam. Jika pembaca ingin mengetahui isi-isi menarik selanjutnya, sila dapatkan buku ini dengan segera. Wallahualam.






SEMAKIN BANYAK KITA MEMBACA. SEMAKIN BANYAK PERKARA YANG INGIN KITA TAHU.



KEMBARA SOLO 'STANS' ASIA TENGAH - ANITA YUSUF




Assalamualaikum WBT

Buku ini menceritakan segala pengalaman pahit manis Anita melakukan kembara bermotosikal solo ke Uzbekistan, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan dan Afghanistan. Negara-negara ini bukan sahaja terkenal dengan keindahan panorama serta sejarah Laluan Suteranya, namun terkenal juga dengan kerenah birokrasi kerajaan, kemunduran serta kegetiran halangan alam semula jadinya. Dalam seribu kepayahan, Anita telah berjaya menamatkan kembara solo ini dan kejayaan beliau telah diiktiraf oleh Malaysia Book of Records sebagai "First Woman To Ride Solo Across Five Central Asian Countries On Motorcycle"

Anita mula berjinak-jinak dengan dunia pengembaraan sebagai seorang independant backpacker pada tahun 2002. Pengembaraan serta minatnya dalam sukan ekstrem seperti mendaki gunung, rock climbing, cave exploration, bermain luncur ais, berkayak dan white water rafting telah membawa Anita ke 53 buah negara di seluruh dunia. Beliau yang pernah melakukan bungy jumping dan glacier hiking ketika berada di New Zealand telah beralih arah ke adventure riding dengan menaiki motosikal pada tahun 2012 selepas terkesima melihat pemandangan indah di negara Kyrgyzstan yang tidak mempunyai kemudahan pengangkutan.

Anita memberanikan diri untuk belajar menunggang motosikal dan melengkapkan diri dengan ilmu overlanding sebelum berkembara secara solo ke beberapa buah negara di Asia Tenggara. Berbekalkan hanya satu tahun pengalaman menunggang motosikal, Anita memulakan ekspedisi 'berani mati'nya ke negara-negara di Asia Tengah pula. 




KOMEN SAYA

Semasa terpandang buku travelog ini di kedai buku Badan Cemerlang, hati merasa sangat teruja untuk memilikinya. Saya ambil senaskah buku ini lalu terus ke kaunter bayaran untuk membelinya. Entah mengapa, saya sangat sukakan buku-buku bergenre travelog. Apatah lagi, si penulis adalah seorang pengembara wanita berbangsa Melayu dan beragama Islam. Maka, keterujaan untuk menelusuri buku ini berganda tingkatannya. 

Pada pendapat peribadi saya, secara fizikalnya buku travelog ini dipersembahkan dengan begitu baik sekali. Sangat berbaloi dengan harga yang ditawarkan iaitu RM 49.90. Buku travelog lasak seorang wanita yang mengembara dengan menunggang motosikal peribadinya yang digelar Dream. Pengembaraan ini mengambil masa hampir sebulan. Buku ini berukuran lebih kurang 18cm tinggi x 20cm lebar. Penerbitan Multimedia Sdn Bhd. 

Menggunakan jenis kertas glossy paper dengan gambar yang berwarna-warni. Gambar yang disertakan sangat menyeluruh. Merangkumi persediaan awal sebelum penulis memulakan pengembaraan sehingga selamat pulang ke tanah air. Terdapat banyak gambar pemandangan semulajadi yang menarik, masyarakat setempat, makanan, tempat penginapan dan suasana sepanjang pengembaraan bermotosikal yang sempat dirakam oleh penulis untuk berkongsi bersama pembaca sekalian. 

Bukan calang-calang orang yang boleh mengembara secara solo dengan bermotosikal, apatah lagi seorang wanita. Penulis seorang yang sangat berani dan tinggi semangat. Sepanjang membaca buku travelog berwarna ini, perasaan saya bercampur baur antara teruja, gembira, cemas, kelakar dan takut. Apabila penulis menggambarkan tentang keadaan cuaca di sesuatu kawasan, saya dengan mudah dapat menggambarkan akan kedinginan yang mencengkam hingga ke tulang hitam atau kepanasan yang tinggi hingga mencecah suhu 50 darjah Celcius. 

Ada satu bab di mana penulis menceritakan tentang pengalaman cemas beliau kerana terminum air yang tidak pasti akan tahap kebersihannya yang telah diberi oleh seorang penduduk setempat. Setelah meminun air tersebut, tidak lama kemudian penulis diserang sakit perut yang teramat disertai dengan cirit birit hingga mengakibatkan beliau pengsan. Peristiwa cemas ini berlaku di Kalaikhum. 

Penulis seorang yang sangat berani kerana sanggup berkhemah seorang diri. Saya dapat menggambarkan suasana cemas dan takut apabila penulis menceritakan tentang bunyi lolongan serigala yang kedengaran hampir dengan tempat perkhemahan beliau. Ditambah pula dengan kedinginan cuaca yang rendah mencecah 6 darjah Celsius. Sesungguhnya buat sang pengembara seperti beliau, pergantungan seratus peratus kepada Allah SWT amatlah tinggi. Peristiwa ini berlaku dalam perjalanan penulis menuju ke Karakol.

Berbagai cabaran dan halangan yang terpaksa penulis tempuh sepanjang menunggang di laluan off road. Apatah lagi, penulis terpaksa mendaki laluan berbukit yang di bawahnya terdapat gaung. Lebih sukar lagi kerana laluan tersebut sempit, curam dan dipenuhi dengan batu-batu kerikil yang berselerakan. Tentu sahaja memberi kesan pada cengkaman tayar motosikal penulis. Banyak kali juga Dream tumbang disebabkan penulis hilang kawalan semasa melalui jalan tersebut. Persitiwa ini telah diceritakan oleh penulis sepanjang melalui kawasan-kawasan off road di beberapa negara.

Semasa melalui Tajikistan selatan, penulis dapat melihat perbezaan ketara dari segi raut wajah penduduk tempatan. Jika di kawasan pergunungan, raut wajah penduduk lebih mirip kepada wajah orang Mongolia, namun disebelah selatan berhampiran Afghanistan, wajah lelaki dan perempuan mereka menyamai wajah Arab dan Hindustan. Kaum wanita dan lelakinya sama cantik dan sama kacak. Ada gambar yang penulis sertakan di bab ini. Memang benar pembaca, wajah-wajah wanita mereka sangat cantik dan jelita.

Penulis sempat singgah di kota lama Bukhara di Samarqand yang mempunyai sejarah ribuan tahun dan dipenuhi dengan madrasah, kubu, bangunan berkubah serta sebuah kompleks bazar tertutup. Bukhara juga merupakan kota suci yang digelar Pillar of Islam. Antara tokoh Islam terkemuka yang pernah dilahirkan di sini adalah Imam Bukhari dan Ibnu Sina.

Terlalu banyak peristiwa menarik yang ingin saya kongsikan dengan pembaca tentang isi buku travelog ini. Namun begitu, lebih manis lagi jika pembaca sendiri dapat menelusuri perjalanan penulis dengan membaca sendiri buku ini. Sekurang-kurangnya dengan cara membeli, membaca dan menyimpan buku ini, secara tidak langsung kita menghargai akan semangat dan keberanian penulis mengembara hingga terhasil buku yang baik ini untuk tatapan generasi muda kelak. Wallahualam.




IT'S JUST ME, MY BIKE, THE SILENCE OF ROAD, THE BEAUTIFUL VIEW AND NOTHING ELSE MATTERS.

- ANITA YUSOF -



Wednesday, April 3, 2013

BERSYUKURLAH KERANA-NYA - SYED ALWI ALATAS




Assalamualaikum WBT

Buku ini ditulis dengan harapan yang besar agar para pembaca faham betapa pentingnya mensyukuri nikmat serta mengetahui perkara yang perlu dilakukan dalam bersyukur kepada Allah. Semakin banyak manusia bersyukur, maka akan semakin banyak nikmat dan kebaikan dilimpahkan ke atas mereka. Semakin banyak manusia bersyukur, akan semakin banyak kebahagiaan yang mereka rasai.

Manusia sekarang berada dalam zaman yang sangat maju. Begitu banyak kemudahan hidup dapat dirasai. Manusia moden umumnya lebih sejahtera dibandingkan mereka yang hidup pada masa-masa sebelumnya. Tetapi apakah mereka lebih bahagia?. Ternyata tidak!

Buktinya, banyak orang kaya yang kehidupannya tidak bahagia. Ramai orang terkenal yang akhirnya memutuskan untuk 'bersara' awal dengan mengakhiri hidupnya sendiri. Orang yang tidak berharta pun banyak yang tidak bahagia. Sedangkan mereka semua mengharapkan kebahagiaan dan mengimpikan kegembiraan hidup. Apa penyebab semua ini?. Sebabnya, mereka mencari kebahagiaan pada tempat yang salah.

Kebahagiaan tidak terdapat pada harta benda dan kekuasaan. Kebahagiaan ada dalam beberapa hal yang sederhana, antaranya pada apa yang dibahas dalam buku ini iaitu SYUKUR.

Maka kalau anda ingin bahagia, bahagia di dunia dan di akhirat, maka fahamilah apa yang terkandung di dalam buku ini dengan baik dan amalkanlah. Jika anda memahami dan mengamalkannya dalam kehidupan seharian, insyaAllah jiwa akan semakin sihat dan bahagia. Anda akan lebih mudah tersenyum, lebih merasakan kemudahan dalam hidup dan dapat meraih lebih banyak manfaat dalam hidup.



KOMEN SAYA

Alhamdulillah, selepas membaca buku bertajuk 'Senyumlah' dan 'Mudahkan Jangan Susahkan' karangan Syed Alwi Alatas, akhirnya saya dapat membaca buku beliau yang seterusnya iaitu 'Bersyukurlah Kerana-Nya'. Buku terbaru ini sangat menarik perhatian saya kerana ianya menyingkap makna SYUKUR dengan lebih mendalam. Syukur atas nikmat yang telah dilimpahi Allah swt kepada sekalian hamba-Nya. Apakah kita ini termasuk golongan yang tahu bersyukur?. Jawapannya ada di dalam buku ini.

Sebagai manusia, kita tidak lekang dari melakukan dosa. Sudahlah banyak melakukan dosa, malah kurang bersyukur atas segala nikmat yang ada di sekeliling kita. Lebih buruk lagi, kita selalu menyalahkan Allah kerana tidak memakbulkan apa saja permintaan kita. Walhal, Allah itu Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya. Jika sesuatu doa yang dipinta tidak tertunai, pasti tersimpan hikmah disebalik semua itu. Sewajarnya, kita wajib bersangka baik di atas segala yang berlaku. Kita sering meminta apa yang tiada dan tidak bersyukur dengan apa yang ada. Contohnya nikmat kejadian manusia itu sendiri. Masihkah kita mahu menjadi orang yang mendustakan nikmat-nikmat Allah?.

Apabila membaca buku ini, saya seperti kanak-kanak yang baru saja dilibas dengan sebatang rotan kerana telah melakukan kesalahan yang besar. Penulis menyedarkan saya yang sering alpa akan limpahan nikmat anugerah Allah swt yang sangat banyak yang telah saya terima semenjak dari lahir hingga sekarang. Tanpa disedari, bergenang airmata kerana menyesali betapa saya sering alpa dan cuai untuk beristiqomah dalam bersyukur atas segala limpahan nikmat yang tidak terperi ini. Sebagai  manusia biasa, saya juga selalu mengeluh akan apa saja yang saya hajati tetapi tidak mampu saya miliki. Namun saya kurang perhatikan dan hargai, apatah lagi mensyukuri segala apa yang telah saya miliki. Walhal, segala apa yang ada pada saya adalah nikmat yang tidak ternilai tingginya. Saya benar-benar insaf.

Dengan membaca buku ini, ia dapat mengubah pandangan saya akan erti syukur yang sebenar-benarnya iaitu bersyukur dengan hati, lisan dan perbuatan. Penulis juga mengajar saya untuk lebih memanfaatkan segala nikmat yang ada disekeliling saya. Nikmat masa yang sering manusia lengahkan. Nikmat kesihatan yang sering manusia cuaikan. Nikmat kekayaan yang sering manusia hamburkan. Nikmat muda yang sering manusia lupakan dan nikmat hidup yang sering manusia abaikan. Ingat 5 perkara sebelum tiba 5 perkara. Penulis juga turut memuatkan beberapa teknik untuk meningkatkan rasa syukur.

Secara amnya, buku setebal 329 ini dihidangkan dengan cukup baik sekali. Ada 4 tajuk utama yang masing-masing dibawahnya mengandungi tajuk-tajuk kecil lainnya. 4 tajuk utama itu ialah 'Nikmat Yang Melimpah', 'Belumkah Datang Masa Untuk Bersyukur?', 'Bagaimana Bersyukur' dan 'Berbahagialah Mereka Yang Bersyukur'. Setiap bab ke bab yang lain dikupas dengan baik dan tidak meleret-leret. Penggunaan gaya bahasa yang santai dan mudah difahami, sesuai untuk bacaan setiap golongan. Dari bab ke bab mempunyai kesinambungan cerita hingga menjadikan pembaca ralit meneruskan pembacaan untuk mengetahui kisah motivasi yang dilampirkan dan kupasan selanjutnya. Pastinya kisah motivasi yang termuat dalam buku ini berjaya mencuit rasa sayu dan insaf kepada sekalian pembaca.

Kisah 'Raja Sehari' melambangkan manusia malang dan rugi yang sering menyia-nyiakan masa dan kesempatan yang dimilikinya. Kisah-kisah yang dipaparkan ini sebenarnya sangat menyamai dengan kehidupan seharian kita. Nikmat dan kesempatan yang diberi tidak digunakan dengan baik sehingga segala nikmat itu ditarik balik oleh sang empunya, barulah rasa penyesalan merajai hati. Setelah apa yang terjadi, manusia cenderung menggunakan perkataan 'Kalau'. "Kalaulah aku tahu begini akhirnya.....". Malangnya segala penyesalan itu sudah tidak berguna dan kesempatan yang pernah dimiliki tidak akan hadir untuk kedua kalinya.

Kisah 'Besarnya Nilai RM144' sangat menginsafkan saya. Jika kita merasa diri kita susah, masih ada ramai lagi manusia yang lebih susah daripada kita. Kesimpulannya, jangan selalu pandang orang yang di atas kita, selalulah pandang siapa yang berada di bawah kita dan perhatikan kehidupan mereka. Cara ini akan menjadikan kita lebih bersyukur atas nikmat yang telah kita terima.

Kisah ikan paus yang terperangkap di dalam pukat juga sangat memilukan. Ikan paus itu telah diselamatkan oleh sekumpulan penyelamat. Walaupun kerja-kerja menyelamat itu bahaya dan memakan masa, namun berkat rasa simpati yang tinggi terhadap haiwan tersebut, para penyelamat tetap meneruskan misi menyelamat mereka hinggalah ikan paus itu bebas. Setelah ikan paus tersebut terselamat, ia menghampiri seorang demi seorang penyelamat itu, menyentuh dan menolak mereka dengan lembut seolah-olah sedang berterima kasih kepada mereka. Haiwan juga pandai bersyukur dan berterima kasih. Kita pula bagaimana?.

Kisah di atas adalah sedutan dari cerita motivasi yang termuat di dalam buku ini. Kepada pembaca, sila dapatkan buku ini di kedai-kedai buku berhampiran untuk mengetahui kisah dan kupasan selanjutnya. Sepanjang membaca buku ini, saya berasa seperti sedang mendengar kuliah agama yang disampaikan oleh Tok Guru secara bersemuka. Segala yang disampaikan mudah terakam di minda dan menyerap di kalbu saya. Semoga segala ilmu yang digali melalui buku ini dapat menjadikan saya insan yang lebih baik dalam memahami dan menghayati erti syukur yang sebenar-benarnya. Terima kasih buat Tuan Syed Alwi Alatas kerana sudi berkongsi ilmu yang sangat bermanfaat ini. Semoga kita sama-sama menjadi hamba yang bersyukur. Wallahualam.





SYUKUR AKAN MENGIKAT NIKMAT DAN MENARIK TAMBAHAN NIKMAT. ORANG YANG PANDAI BERSYUKUR ADALAH ORANG YANG PANDAI MENARIK NIKMAT KEPADA DIRINYA 

- SYED ALWI ALATAS -











Friday, February 22, 2013

PERMATA DI PINTU KAABAH - MUNIR RAMLI



Buku Terbaru



Buku Pertama



Assalamualaikum WBT

Mesir merupakan salah satu bumi anbiya yang banyak melahirkan tokoh-tokoh serta ilmuan Islam di dunia. Nama-nama besar seperti Yusuf Al-Qardawi, Muhammad Sayyid Thanthawi dan Al-Mundziri pastinya menjadi sebutan di bibir-bibir para pelajar yang dahagakan ilmu. Universiti Al-Azhar pula menjadi lambang kemegahan Mesir, sebagai pusat penyebaran ilmu ke serata dunia.

Makkah pula tempat berkumpulnya seluruh umat Islam. Selain dikenali sebagai tempat lahirnya Nabi Muhammad, kiblat yang diarahkan ke sana juga menjadi tanda betapa pentingnya kota suci ini di sisi agama. Setiap tahun, lebih 15 juta manusia akan berada di dalam kota suci ini terutamanya pada musim haji demi memenuhi tuntutan rukun Islam kelima.

Selepas menawan Damascus, penulis meneruskan kembara ke Mesir dan Makkah demi mencari 'nilam' dan 'mutiara' buat bekalan hidup pada masa hadapan. Ilmu-ilmu ini diperlukan bagi menjamin kehidupan yang terbaik dunia dan akhirat. 

Permata Di Pintu Kaabah adalah sambungan dari buku travelog Rindu Eropah Tawan Damascus. Pembaca yang telah membaca buku pertama tulisan Munir Ramli, pastinya akan menunggu buah tangan kedua penulis ini untuk mengikuti sambungan rentetan pengembaraan penulis yang telah menakluk Mesir dan Makkah. 

Kepada pembaca yang belum memiliki buku Permata Di Pintu Kaabah ini, saya sarankan agar anda bersegera mendapatkan kedua-dua naskhah buku ini kerana coretan pengalaman penulis yang terakam di dalam kedua-dua buku ini amat berharga untuk dijadikan penguat semangat dalam kita menjalani kehidupan seharian. Jangan lupa membaca Rindu Eropah Tawan Damascus dahulu, sebelum anda membaca buku Permata Di Pintu Kaabah. 



KOMEN SAYA

Untuk pengetahuan semua, saya memang menunggu kemunculan buku travelog ini. Permata Di Pintu Kaabah lahir setelah Rindu Eropah Tawan Damascus bertakhta di hati pembaca. Tahniah diucapkan kepada Tuan Munir Ramli di atas semangat beliau yang jitu hingga berjaya menulis buku kedua ini demi untuk berkongsi pengalaman dengan pembaca. Kita beruntung kerana mempunyai seorang pengembara seperti beliau yang sanggup menulis dan mengimbas segala peristiwa yang berlaku disepanjang pengembaraan beliau. Sebagaimana yang kita ketahui, ramai yang boleh mengembara tetapi tidak ramai yang boleh menulis kisah pengembaraan mereka untuk dijadikan buku buat tatapan pembaca. Itulah kelebihan penulis ini yang tidak boleh kita nafikan.

Pertama kali melihat kulit hadapan buku Permata Di Pintu Kaabah ini, hati saya sudah melonjak riang tidak sabar ingin mengikuti kisah sambungan pengembaraan penulis yang dipenuhi cabaran. Gambar peta negara Timur Tengah menjadi hiasan pada kulit hadapan sebagai daya tarikan kepada sesiapa yang melihatnya. Dengan berhati-hati, saya memulakan pengembaraan membedah buku ini untuk membaca bab pertama.

Bab pertama mengisahkan penulis memulakan perjalanannya menuju ke Mesir, lalu transit di Karachi, Pakistan sebelum kapal terbang meneruskan penerbangan dan mendarat di Mesir. Terjadi adegan cemas semasa penulis sedang berada di dalam kapal terbang. Gegaran yang kuat terjadi apabila guruh dan kilat sabung menyabung ketika penerbangan berada tinggi di udara.. 

Di Mesir, penulis bercadang menimba ilmu untuk menambah pengetahuan. Penulis membiayai kehidupan di Mesir dengan wang simpanannya sendiri. Setiap tahun, sebelum tibanya musim haji, penulis akan belayar ke Makkah mencari rezeki untuk bekalan setahun bagi menyara kehidupannya di sana. Begitulah yang dilakukannya saban tahun ke Makkah untuk menjadi pembantu syeikh-syeikh haji yang menguruskan jemaah haji Malaysia. 

Saya kagum melihat ketabahan penulis yang sangat bekerja keras dan sentiasa memanfaatkan ruang dan peluang yang ada untuk mencari ilmu dan menambah pendapatan. Semuanya diceritakan sama ada ketika penulis berada di Mesir dan di Makkah. Semasa di Mesir, penulis berkongsi rasa dengan pembaca tentang kehidupannya yang baru berumahtangga, dibelenggu dengan masalah kewangan yang semakin berkurang. Namun, isteri penulis juga tabah dalam membantu menaiktaraf ekonomi keluarga dengan membuat dan berjualan kuih setiap hari. 

Penulis turut mengisahkan bagaimana peminangannya terhadap seorang gadis ditolak dan bagaimana akhirnya dia bertemu jodoh dengan isterinya Umi Fatimah. Sebagai seorang isteri yang taat, Umi Fatimah telah menjadi peneman dan penguat semangat kepada penulis dalam mengharungi cabaran menjadi pemaustatin sementara di negara orang. Saya turut terharu dengan kebaikan penulis membawa ibu mertuanya menunaikan umrah dan haji walaupun ketika itu simpanan wang ibu mertuanya belum mencukupi.

Semasa tinggal di Makkah, penulis banyak menceritakan pengalamannya bekerja sebagai pembantu syeikh haji. Penulis berjaya menyingkap hal-hal disebalik tabir yang berlaku di penempatan sementara para jemaah haji. Generasi hari ini, mungkin ramai yang tidak tahu akan wujudnya perkhidmatan syeikh-syeikh haji ini. Dengan membaca buku ini, terlalu banyak perkongsian ilmu yang dicurahkan kepada pembaca terutamanya tentang suasana Makkah di musim haji sekitar tahun 80an. 

Penulis juga merupakan seorang pengembara yang serba boleh. Selain berani menjelajah negara orang, penulis juga berani mengambil risiko dan tanggungjawab dalam pekerjaan yang diamanahkan oleh seseorang. Apabila memperihalkan tentang pekerjaan, penulis tidak cerewet. Semasa di Makkah berbagai pekerjaan yang telah beliau lakukan seperti menjadi pembantu sheikh haji, tukang masak, penyelia tapak projek, pemandu, peniaga dan sebagainya. Penulis juga pernah ditipu oleh seorang pengusaha hotel yang tidak melunaskan bayaran beliau yang mengambil upah sebagai tukang masak. Saya turut merasa marah apabila membaca kisah ini. Kisah penjual barangan elektrik iaitu mesin jahit yang penuh dengan tipu muslihat juga menyebalkan hati saya. 

Saya sangat tertarik dengan pengalaman penulis yang berhempas pulas mengikuti pengajian secara halaqah dan berguru dengan ulama-ulama dalam bidang tertentu. Penulis juga sentiasa belajar untuk memantapkan kemahiran beliau dalam berbahasa Arab. Pengalaman penulis yang diberi kepercayaan oleh Syeikh Ahmad untuk menyusun daftar kitab-kitab di perpustakaan rumah Tuan Guru itu, sangat mengujakan hati saya. Terdapat ribuan kitab yang telah penulis catat mengikut abjad dengan menggunakan Bahasa Arab.

Keseluruhan buku ini ditulis dengan begitu baik sekali. Skop penceritaan juga meluas kerana penulis berjaya membawa pembaca melihat sisi kota Makkah dari sudut pandang yang berbeza. Plot disampaikan secara kronologi dan diselitkan juga teknik imbas kembali pada sesetengah kisah untuk menguatkan lagi penceritaan. Menggunakan bahasa yang ringan dan mudah difahami serta menghiburkan. Apabila membaca buku travelog ini, pembaca seakan dipimpin untuk mengikuti penulis ke segenap tempat dan suasana. Setiap peristiwa yang diceritakan, disertakan juga dengan tarikhnya supaya pembaca dapat menyelami suasana ketika itu.

Cuma, dibeberapa tempat masih ada ejaan yang salah. Banyak juga kesalahan yang dapat saya lihat. Pihak editor perlu lebih berhati-hati ketika mengedit buku seperti ini. Jika diperhatikan, buku travelog ini mengandungi cerita yang terlalu panjang di bawah satu bab, sebagai pembaca saya suka jika penulis memecahkan cerita untuk dijadikan bab dibawah tajuk yang lain. Walaubagaimanapun, kelemahan yang ada sangat sedikit dan ianya dapat ditampal dengan kelebihan yang ditonjolkan oleh penulis buku ini. Pada pendapat saya, masih banyak lagi luahan pengalaman terpendam yang masih belum dikeluarkan oleh penulis. Saya anggap kehadiran dua buah buku travelog dari penulis ini sebagai mukadimah kerana masih banyak lagi pengalaman yang ingin penulis kongsikan bersama pembaca di masa hadapan. Tentu sahaja pembaca juga ingin menggali ilmu itu dari penulis. InsyaAllah.

Sebenarnya tiada komen negatif yang ingin saya tulis mengenai buku ini, malah pujian harus diberikan kepada penulis ini kerana telah berjaya menghasilkan buku travelog yang terperinci dengan segala maklumat disamping dipenuhi kisah pengajaran. Terlalu banyak peristiwa yang ingin saya kongsikan dengan pembaca setelah membaca buku travelog ini, namun lebih indah dan elok jika pembaca sekalian dapat membaca dan menghayati sendiri liku-liku pengalaman penulis dalam bertarung untuk mencari ilmu dalam masa yang sama perlu mencari nafkah untuk keperluan diri dan keluarga. Sekali lagi, tahniah buat Tuan Munir Ramli.




SETELAH BANYAK MEMBACA BUKU, SATU HARI  NANTI ANDA PASTI AKAN MENGEMBARA. 















Saturday, February 16, 2013

CATATAN PENGEMBARAAN SEORANG FLOWERMAN - DR SHAH IBRAHIM




Gambar hadapan buku


Gambar belakang buku



Assalamualaikum WBT

'Arus kehidupan sentiasa digelombangi kejayaan dan kegagalan. Tetapi sedarkah kita akan maksud di sebalik setiap kegagalan yang menimpa?. Apakah itu petanda supaya kita berhenti dan menyerah kalah?. Atau adakah ia sekadar ujian ke arah membina kekuatan dan ketahanan diri?. Sejauh manakah seharusnya kita berikhtiar sebelum menerima suratan takdir?. Catatan pengembaraan seorang Flowerman merungkai persoalan-persoalan di atas melalui kehidupan peribadi penulis sendiri di perantauan.'

Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman adalah sebuah novel grafik karya seorang penulis baru bernama DR Shah Ibrahim. Catatan di dalam novel ini merupakan kisah benar tentang pengalaman hidup penulis ketika tinggal di bumi United Kingdom. Ketika itu, penulis adalah seorang pelajar yang mengambil PHD. Watak utama dalam novel ini bernama Shah (penulis) yang sudah beberapa tahun tinggal di perantauan. Sebagai seorang pelajar, Shah terlalu teguh memegang prinsip untuk tidak akan bercinta dan memberi harapan kepada mana-mana gadis sebelum dia berjaya menyelesaikan pembelajarannya. Walaupun ketika itu, dia telah menaruh hati secara diam terhadap seorang gadis bernama Jasmine Farhana. Sayangnya, wanita itu mempunyai hubungan cinta dengan rakannya. Walaupun sedikit terkilan, Shah tetap meneruskan rutin hariannya belajar di waktu siang dan bekerja di waktu malam sebagai seorang pencuci.

Dua bulan kemudian, semasa majlis perjumpaan Hari Raya yang dihadiri oleh ramai pelajar, Shah telah terpandang seorang gadis berwajah jelita hingga menjadikan dia terpana sejenak. Di majlis tersebut, mereka tidak bertegur sapa tetapi selepas dua tahun, akhirnya mereka dipertemukan di sebuah majlis yang dihadirinya. Setelah Shah berjaya merisik nama gadis itu, dia terus mencari nama tersebut di ruangan sosial facebook untuk menghulurkan salam perkenalan. Rupa-rupanya gadis tersebut juga seorang pelajar dalam bidang perubatan yang bernama Lily Suryanie. Lily sebenarnya telah lama mengenali Shah secara diam.

Bermula dengan teguran di facebook, mereka meneruskan komunikasi di emel, kemudian menyambung pula ke Yahoo Messenger, bersambung ke telefon bimbit dan akhirnya bersetuju untuk berjumpa. Walaupun Shah memegang prinsip untuk tidak mahu melibatkan diri dari terjebak ke lembah cinta wanita, namun setelah mengenali Lily, hati Shah mula berubah. Kewujudan Lily membuatkan harinya bertukar ceria dan berwarna-warni. Setiap ungkapan atau tulisan Lily ketika mereka berhubungan di lama sosial mahupun ketika berjumpa, seperti memberi satu tanda yang Lily juga mempunyai perasaan yang sama terhadap Shah.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan dan tahun baru mula menjelma. Perhubungan mereka juga berjalan dengan baik, walaupun salah seorang dari mereka tidak pernah mengungkapkan rahsia hati masing-masing. Namun begitu, kadang-kala tingkah laku atau perkataan Lily mencurigakan Shah hingga menimbulkan tandatanya. Seolah-olah ada sesuatu perkara yang sedang dirahsiakan oleh Lily.

Apakah rahsia itu?. Mengapakah Shah berperasaan demikian?. Benarkah Lily mempunyai perasaan cinta terhadap Shah?. Dan apakah pengakhiran kisah mereka?. Jika pembaca ingin tahu jawapannya, sila dapatkan novel grafik ini dengan segera di sini  http://mrflowermanstudio.com/Gallery/?page_id=464
                                                                     


KOMEN SAYA

Pertama kali melihat buku ini, hati saya sudah berkenan melihat kulit hadapan novel ini yang berwarna putih dan ada tompokan bunga yang berwarna warni di tengahnya. Kulit belakang novel ini juga mempunyai ilustrasi yang menarik karya penulisnya sendiri. Penulis ini sangat bijak kerana disamping pandai menggambarkan perasaan melalui tulisan, beliau juga mahir dalam melukis. Hal ini merupakan satu kelebihan buat diri beliau yang sememangnya juga bijak dalam akademik.

Novel grafik ini dipersembahkan dengan cukup baik sekali. Ilustrasi yang terdapat di dalam novel ini dilakarkan dengan kemas dan cantik. Tambahan lagi, penulis menggunakan kertas bermutu tinggi dan ini menjadikan lukisan itu kelihatan hidup dan dramatik dengan iringan dialog serta catatan disetiap helaian muka surat tersebut. Turut disertakan peta dan gambar asli untuk menerangkan lokasi berkenaan sesuatu peristiwa yang sedang diceritakan. Terdapat juga nota kaki untuk menerangkan sesuatu perkataan bagi memudahkan pembaca mengetahui maksudnya.

Sebenarnya, sudah lama saya tidak pernah membaca komik. Seingat saya, hanya pada zaman kanak-kanak sahaja saya membaca komik. Itupun komik bertajuk Bujal, Gila-Gila dan Gelihati. Saya teramat suka membaca karya komik Cabai berjudul Tiga Dara Pingitan. Hingga hari ini saya masih menyimpan koleksi komik karya Cabai yang telah dibukukan oleh penerbitnya.

Setelah membaca komik karya Dr Shah Ibrahim ini, saya jadi suka untuk membacanya tanpa henti. Begitu ralit saya menghadaminya kerana bahasa yang digunakan oleh penulis sangat jelas keintelektualnya. Bahkan, ada dimuatkan dialog-dialog yang menggunakan ayat Bahasa Inggeris. Golongan pelajar digalakkan untuk membaca buku seperti ini kerana selain dapat berkongsi pengalaman kisah penulis di perantauan, mereka juga dapat memahirkan penggunaan Bahasa Inggeris untuk kegunaan diri mereka kelak.

Semasa membaca permulaan kisah novel ini, saya tersenyum dan ada kalanya tergelak apabila membaca dialog-dialog spontan yang dituturkan oleh watak-watak dalam ilustrasi buku ini. Walaupun dialog-dialog atau catatan yang ditulis itu spontan tetapi tetap menghiburkan saya. Sukar untuk saya menerangkannya di sini, pembaca perlu menyelaminya sendiri.

Saya suka pada helaian cerita ketika Shah (penulis) menggambarkan perasaannya yang sedang asyik masyuk dilamun cinta. Susunan ayat yang digunakan terlihat cantik, tersusun dan terserlah kecerdikannya. Inilah ayat yang saya suka: 'Semenjak itu, aku tidak lagi dibelenggu oleh undang-undang fizik. Graviti tidak lagi mampu mengikat aku ke bumi. Alam sekeliling tersusun rapi seolah-olah menafikan kewujudan entropi. Bintang-bintang yang terukir di langit kelihatan begitu hampir buat aku kutip. Aku mula percaya tiada apa yang mustahil. Langit kini tiada sempadan'. Apabila seorang yang mahir dalam bidang kejuruteraan menterjemahkan ayat-ayat cinta ke bahasa sastera, gabungan ini nampak cantik, indah, sepadan dan sempurna.

Semasa Shah dilanda kekecewaan yang amat kejam, hati saya turut sedih. Saya dapat menyelami perasaan penulis yang berjuang untuk bangkit setelah menerima kejutan yang benar-benar menanarkan hati dan jiwa lelakinya. Ilustrasi yang terdapat di novel ini juga banyak membantu untuk memainkan peranan kepada pembaca untuk benar-benar menjiwai dan memahami situasi yang sedang melanda penulis ketika itu. Sebagai seorang wanita, setelah membaca novel grafik ini, saya menjadi lebih memahami hati seorang lelaki. Lelaki sebenarnya suka memendam rasa. Lelaki sering menyembunyikan tangisannya. Lelaki sangat baik jika wanita tahu menghargai mereka tetapi lelaki boleh bertukar menjadi hati batu setelah mereka sedar yang mereka telah tertipu. Walaupun lelaki seorang yang gagah secara fizikalnya tetapi mereka juga memerlukan sokongan dan dorongan dari wanita.

Buku ini ditulis dengan jiwa sehingga cerita yang disampaikan berjaya meninggalkan kesan di hati pembaca. Kisah cinta tanpa luahan yang paling jujur pernah saya baca. Mungkin inilah tujuan buku ini ditulis, untuk mengungkapkan rahsia hati kepada si 'dia' yang masih tidak tahu apa yang terbuku di hati penulis. Mungkin juga buku ini ditulis untuk si 'dia' yang masih beraja di hati penulis. Saya pasti akan ada sambungan kisah selanjutnya di masa hadapan.

Keseluruhan buku ini dipersembahkan dengan baik, namun jika penulis menukarkan warna hitam ke warna putih di setiap latar warna belakang sama ada pada catatan cerita dan dialog, ia akan menjadikan mata pembaca tidak mudah letih. Mengikut pengalaman saya yang suka membaca, saya lebih suka membaca tulisan yang berlatar warna putih pada tulisannya. Ilustrasi pula cukup cantik berlatarkan warna hitam kerana lukisan itu akan nampak lebih terserlah seperti yang ada sekarang.

Apa-apa pun, saya ingin mengucapkan syabas dan tahniah kepada Dr Shah Ibrahim kerana sudi berkongsi cerita dan rasa hingga terhasilnya karya dan buku yang saya anggap empat dalam satu ini ( Novel, Komik, Autobiografi & Travelog ). Semoga Allah SWT mempermudahkan segala urusan penulis untuk menghasilkan karya seterusnya.




'ALANGKAH INDAHNYA TATKALA AKAL DIPENUHI ILMU MANAKALA HATI TERISI KASIH SAYANG' - DR SHAH IBRAHIM