Wednesday, April 3, 2013

BERSYUKURLAH KERANA-NYA - SYED ALWI ALATAS




Assalamualaikum WBT

Buku ini ditulis dengan harapan yang besar agar para pembaca faham betapa pentingnya mensyukuri nikmat serta mengetahui perkara yang perlu dilakukan dalam bersyukur kepada Allah. Semakin banyak manusia bersyukur, maka akan semakin banyak nikmat dan kebaikan dilimpahkan ke atas mereka. Semakin banyak manusia bersyukur, akan semakin banyak kebahagiaan yang mereka rasai.

Manusia sekarang berada dalam zaman yang sangat maju. Begitu banyak kemudahan hidup dapat dirasai. Manusia moden umumnya lebih sejahtera dibandingkan mereka yang hidup pada masa-masa sebelumnya. Tetapi apakah mereka lebih bahagia?. Ternyata tidak!

Buktinya, banyak orang kaya yang kehidupannya tidak bahagia. Ramai orang terkenal yang akhirnya memutuskan untuk 'bersara' awal dengan mengakhiri hidupnya sendiri. Orang yang tidak berharta pun banyak yang tidak bahagia. Sedangkan mereka semua mengharapkan kebahagiaan dan mengimpikan kegembiraan hidup. Apa penyebab semua ini?. Sebabnya, mereka mencari kebahagiaan pada tempat yang salah.

Kebahagiaan tidak terdapat pada harta benda dan kekuasaan. Kebahagiaan ada dalam beberapa hal yang sederhana, antaranya pada apa yang dibahas dalam buku ini iaitu SYUKUR.

Maka kalau anda ingin bahagia, bahagia di dunia dan di akhirat, maka fahamilah apa yang terkandung di dalam buku ini dengan baik dan amalkanlah. Jika anda memahami dan mengamalkannya dalam kehidupan seharian, insyaAllah jiwa akan semakin sihat dan bahagia. Anda akan lebih mudah tersenyum, lebih merasakan kemudahan dalam hidup dan dapat meraih lebih banyak manfaat dalam hidup.



KOMEN SAYA

Alhamdulillah, selepas membaca buku bertajuk 'Senyumlah' dan 'Mudahkan Jangan Susahkan' karangan Syed Alwi Alatas, akhirnya saya dapat membaca buku beliau yang seterusnya iaitu 'Bersyukurlah Kerana-Nya'. Buku terbaru ini sangat menarik perhatian saya kerana ianya menyingkap makna SYUKUR dengan lebih mendalam. Syukur atas nikmat yang telah dilimpahi Allah swt kepada sekalian hamba-Nya. Apakah kita ini termasuk golongan yang tahu bersyukur?. Jawapannya ada di dalam buku ini.

Sebagai manusia, kita tidak lekang dari melakukan dosa. Sudahlah banyak melakukan dosa, malah kurang bersyukur atas segala nikmat yang ada di sekeliling kita. Lebih buruk lagi, kita selalu menyalahkan Allah kerana tidak memakbulkan apa saja permintaan kita. Walhal, Allah itu Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya. Jika sesuatu doa yang dipinta tidak tertunai, pasti tersimpan hikmah disebalik semua itu. Sewajarnya, kita wajib bersangka baik di atas segala yang berlaku. Kita sering meminta apa yang tiada dan tidak bersyukur dengan apa yang ada. Contohnya nikmat kejadian manusia itu sendiri. Masihkah kita mahu menjadi orang yang mendustakan nikmat-nikmat Allah?.

Apabila membaca buku ini, saya seperti kanak-kanak yang baru saja dilibas dengan sebatang rotan kerana telah melakukan kesalahan yang besar. Penulis menyedarkan saya yang sering alpa akan limpahan nikmat anugerah Allah swt yang sangat banyak yang telah saya terima semenjak dari lahir hingga sekarang. Tanpa disedari, bergenang airmata kerana menyesali betapa saya sering alpa dan cuai untuk beristiqomah dalam bersyukur atas segala limpahan nikmat yang tidak terperi ini. Sebagai  manusia biasa, saya juga selalu mengeluh akan apa saja yang saya hajati tetapi tidak mampu saya miliki. Namun saya kurang perhatikan dan hargai, apatah lagi mensyukuri segala apa yang telah saya miliki. Walhal, segala apa yang ada pada saya adalah nikmat yang tidak ternilai tingginya. Saya benar-benar insaf.

Dengan membaca buku ini, ia dapat mengubah pandangan saya akan erti syukur yang sebenar-benarnya iaitu bersyukur dengan hati, lisan dan perbuatan. Penulis juga mengajar saya untuk lebih memanfaatkan segala nikmat yang ada disekeliling saya. Nikmat masa yang sering manusia lengahkan. Nikmat kesihatan yang sering manusia cuaikan. Nikmat kekayaan yang sering manusia hamburkan. Nikmat muda yang sering manusia lupakan dan nikmat hidup yang sering manusia abaikan. Ingat 5 perkara sebelum tiba 5 perkara. Penulis juga turut memuatkan beberapa teknik untuk meningkatkan rasa syukur.

Secara amnya, buku setebal 329 ini dihidangkan dengan cukup baik sekali. Ada 4 tajuk utama yang masing-masing dibawahnya mengandungi tajuk-tajuk kecil lainnya. 4 tajuk utama itu ialah 'Nikmat Yang Melimpah', 'Belumkah Datang Masa Untuk Bersyukur?', 'Bagaimana Bersyukur' dan 'Berbahagialah Mereka Yang Bersyukur'. Setiap bab ke bab yang lain dikupas dengan baik dan tidak meleret-leret. Penggunaan gaya bahasa yang santai dan mudah difahami, sesuai untuk bacaan setiap golongan. Dari bab ke bab mempunyai kesinambungan cerita hingga menjadikan pembaca ralit meneruskan pembacaan untuk mengetahui kisah motivasi yang dilampirkan dan kupasan selanjutnya. Pastinya kisah motivasi yang termuat dalam buku ini berjaya mencuit rasa sayu dan insaf kepada sekalian pembaca.

Kisah 'Raja Sehari' melambangkan manusia malang dan rugi yang sering menyia-nyiakan masa dan kesempatan yang dimilikinya. Kisah-kisah yang dipaparkan ini sebenarnya sangat menyamai dengan kehidupan seharian kita. Nikmat dan kesempatan yang diberi tidak digunakan dengan baik sehingga segala nikmat itu ditarik balik oleh sang empunya, barulah rasa penyesalan merajai hati. Setelah apa yang terjadi, manusia cenderung menggunakan perkataan 'Kalau'. "Kalaulah aku tahu begini akhirnya.....". Malangnya segala penyesalan itu sudah tidak berguna dan kesempatan yang pernah dimiliki tidak akan hadir untuk kedua kalinya.

Kisah 'Besarnya Nilai RM144' sangat menginsafkan saya. Jika kita merasa diri kita susah, masih ada ramai lagi manusia yang lebih susah daripada kita. Kesimpulannya, jangan selalu pandang orang yang di atas kita, selalulah pandang siapa yang berada di bawah kita dan perhatikan kehidupan mereka. Cara ini akan menjadikan kita lebih bersyukur atas nikmat yang telah kita terima.

Kisah ikan paus yang terperangkap di dalam pukat juga sangat memilukan. Ikan paus itu telah diselamatkan oleh sekumpulan penyelamat. Walaupun kerja-kerja menyelamat itu bahaya dan memakan masa, namun berkat rasa simpati yang tinggi terhadap haiwan tersebut, para penyelamat tetap meneruskan misi menyelamat mereka hinggalah ikan paus itu bebas. Setelah ikan paus tersebut terselamat, ia menghampiri seorang demi seorang penyelamat itu, menyentuh dan menolak mereka dengan lembut seolah-olah sedang berterima kasih kepada mereka. Haiwan juga pandai bersyukur dan berterima kasih. Kita pula bagaimana?.

Kisah di atas adalah sedutan dari cerita motivasi yang termuat di dalam buku ini. Kepada pembaca, sila dapatkan buku ini di kedai-kedai buku berhampiran untuk mengetahui kisah dan kupasan selanjutnya. Sepanjang membaca buku ini, saya berasa seperti sedang mendengar kuliah agama yang disampaikan oleh Tok Guru secara bersemuka. Segala yang disampaikan mudah terakam di minda dan menyerap di kalbu saya. Semoga segala ilmu yang digali melalui buku ini dapat menjadikan saya insan yang lebih baik dalam memahami dan menghayati erti syukur yang sebenar-benarnya. Terima kasih buat Tuan Syed Alwi Alatas kerana sudi berkongsi ilmu yang sangat bermanfaat ini. Semoga kita sama-sama menjadi hamba yang bersyukur. Wallahualam.





SYUKUR AKAN MENGIKAT NIKMAT DAN MENARIK TAMBAHAN NIKMAT. ORANG YANG PANDAI BERSYUKUR ADALAH ORANG YANG PANDAI MENARIK NIKMAT KEPADA DIRINYA 

- SYED ALWI ALATAS -











Friday, February 22, 2013

PERMATA DI PINTU KAABAH - MUNIR RAMLI



Buku Terbaru



Buku Pertama



Assalamualaikum WBT

Mesir merupakan salah satu bumi anbiya yang banyak melahirkan tokoh-tokoh serta ilmuan Islam di dunia. Nama-nama besar seperti Yusuf Al-Qardawi, Muhammad Sayyid Thanthawi dan Al-Mundziri pastinya menjadi sebutan di bibir-bibir para pelajar yang dahagakan ilmu. Universiti Al-Azhar pula menjadi lambang kemegahan Mesir, sebagai pusat penyebaran ilmu ke serata dunia.

Makkah pula tempat berkumpulnya seluruh umat Islam. Selain dikenali sebagai tempat lahirnya Nabi Muhammad, kiblat yang diarahkan ke sana juga menjadi tanda betapa pentingnya kota suci ini di sisi agama. Setiap tahun, lebih 15 juta manusia akan berada di dalam kota suci ini terutamanya pada musim haji demi memenuhi tuntutan rukun Islam kelima.

Selepas menawan Damascus, penulis meneruskan kembara ke Mesir dan Makkah demi mencari 'nilam' dan 'mutiara' buat bekalan hidup pada masa hadapan. Ilmu-ilmu ini diperlukan bagi menjamin kehidupan yang terbaik dunia dan akhirat. 

Permata Di Pintu Kaabah adalah sambungan dari buku travelog Rindu Eropah Tawan Damascus. Pembaca yang telah membaca buku pertama tulisan Munir Ramli, pastinya akan menunggu buah tangan kedua penulis ini untuk mengikuti sambungan rentetan pengembaraan penulis yang telah menakluk Mesir dan Makkah. 

Kepada pembaca yang belum memiliki buku Permata Di Pintu Kaabah ini, saya sarankan agar anda bersegera mendapatkan kedua-dua naskhah buku ini kerana coretan pengalaman penulis yang terakam di dalam kedua-dua buku ini amat berharga untuk dijadikan penguat semangat dalam kita menjalani kehidupan seharian. Jangan lupa membaca Rindu Eropah Tawan Damascus dahulu, sebelum anda membaca buku Permata Di Pintu Kaabah. 



KOMEN SAYA

Untuk pengetahuan semua, saya memang menunggu kemunculan buku travelog ini. Permata Di Pintu Kaabah lahir setelah Rindu Eropah Tawan Damascus bertakhta di hati pembaca. Tahniah diucapkan kepada Tuan Munir Ramli di atas semangat beliau yang jitu hingga berjaya menulis buku kedua ini demi untuk berkongsi pengalaman dengan pembaca. Kita beruntung kerana mempunyai seorang pengembara seperti beliau yang sanggup menulis dan mengimbas segala peristiwa yang berlaku disepanjang pengembaraan beliau. Sebagaimana yang kita ketahui, ramai yang boleh mengembara tetapi tidak ramai yang boleh menulis kisah pengembaraan mereka untuk dijadikan buku buat tatapan pembaca. Itulah kelebihan penulis ini yang tidak boleh kita nafikan.

Pertama kali melihat kulit hadapan buku Permata Di Pintu Kaabah ini, hati saya sudah melonjak riang tidak sabar ingin mengikuti kisah sambungan pengembaraan penulis yang dipenuhi cabaran. Gambar peta negara Timur Tengah menjadi hiasan pada kulit hadapan sebagai daya tarikan kepada sesiapa yang melihatnya. Dengan berhati-hati, saya memulakan pengembaraan membedah buku ini untuk membaca bab pertama.

Bab pertama mengisahkan penulis memulakan perjalanannya menuju ke Mesir, lalu transit di Karachi, Pakistan sebelum kapal terbang meneruskan penerbangan dan mendarat di Mesir. Terjadi adegan cemas semasa penulis sedang berada di dalam kapal terbang. Gegaran yang kuat terjadi apabila guruh dan kilat sabung menyabung ketika penerbangan berada tinggi di udara.. 

Di Mesir, penulis bercadang menimba ilmu untuk menambah pengetahuan. Penulis membiayai kehidupan di Mesir dengan wang simpanannya sendiri. Setiap tahun, sebelum tibanya musim haji, penulis akan belayar ke Makkah mencari rezeki untuk bekalan setahun bagi menyara kehidupannya di sana. Begitulah yang dilakukannya saban tahun ke Makkah untuk menjadi pembantu syeikh-syeikh haji yang menguruskan jemaah haji Malaysia. 

Saya kagum melihat ketabahan penulis yang sangat bekerja keras dan sentiasa memanfaatkan ruang dan peluang yang ada untuk mencari ilmu dan menambah pendapatan. Semuanya diceritakan sama ada ketika penulis berada di Mesir dan di Makkah. Semasa di Mesir, penulis berkongsi rasa dengan pembaca tentang kehidupannya yang baru berumahtangga, dibelenggu dengan masalah kewangan yang semakin berkurang. Namun, isteri penulis juga tabah dalam membantu menaiktaraf ekonomi keluarga dengan membuat dan berjualan kuih setiap hari. 

Penulis turut mengisahkan bagaimana peminangannya terhadap seorang gadis ditolak dan bagaimana akhirnya dia bertemu jodoh dengan isterinya Umi Fatimah. Sebagai seorang isteri yang taat, Umi Fatimah telah menjadi peneman dan penguat semangat kepada penulis dalam mengharungi cabaran menjadi pemaustatin sementara di negara orang. Saya turut terharu dengan kebaikan penulis membawa ibu mertuanya menunaikan umrah dan haji walaupun ketika itu simpanan wang ibu mertuanya belum mencukupi.

Semasa tinggal di Makkah, penulis banyak menceritakan pengalamannya bekerja sebagai pembantu syeikh haji. Penulis berjaya menyingkap hal-hal disebalik tabir yang berlaku di penempatan sementara para jemaah haji. Generasi hari ini, mungkin ramai yang tidak tahu akan wujudnya perkhidmatan syeikh-syeikh haji ini. Dengan membaca buku ini, terlalu banyak perkongsian ilmu yang dicurahkan kepada pembaca terutamanya tentang suasana Makkah di musim haji sekitar tahun 80an. 

Penulis juga merupakan seorang pengembara yang serba boleh. Selain berani menjelajah negara orang, penulis juga berani mengambil risiko dan tanggungjawab dalam pekerjaan yang diamanahkan oleh seseorang. Apabila memperihalkan tentang pekerjaan, penulis tidak cerewet. Semasa di Makkah berbagai pekerjaan yang telah beliau lakukan seperti menjadi pembantu sheikh haji, tukang masak, penyelia tapak projek, pemandu, peniaga dan sebagainya. Penulis juga pernah ditipu oleh seorang pengusaha hotel yang tidak melunaskan bayaran beliau yang mengambil upah sebagai tukang masak. Saya turut merasa marah apabila membaca kisah ini. Kisah penjual barangan elektrik iaitu mesin jahit yang penuh dengan tipu muslihat juga menyebalkan hati saya. 

Saya sangat tertarik dengan pengalaman penulis yang berhempas pulas mengikuti pengajian secara halaqah dan berguru dengan ulama-ulama dalam bidang tertentu. Penulis juga sentiasa belajar untuk memantapkan kemahiran beliau dalam berbahasa Arab. Pengalaman penulis yang diberi kepercayaan oleh Syeikh Ahmad untuk menyusun daftar kitab-kitab di perpustakaan rumah Tuan Guru itu, sangat mengujakan hati saya. Terdapat ribuan kitab yang telah penulis catat mengikut abjad dengan menggunakan Bahasa Arab.

Keseluruhan buku ini ditulis dengan begitu baik sekali. Skop penceritaan juga meluas kerana penulis berjaya membawa pembaca melihat sisi kota Makkah dari sudut pandang yang berbeza. Plot disampaikan secara kronologi dan diselitkan juga teknik imbas kembali pada sesetengah kisah untuk menguatkan lagi penceritaan. Menggunakan bahasa yang ringan dan mudah difahami serta menghiburkan. Apabila membaca buku travelog ini, pembaca seakan dipimpin untuk mengikuti penulis ke segenap tempat dan suasana. Setiap peristiwa yang diceritakan, disertakan juga dengan tarikhnya supaya pembaca dapat menyelami suasana ketika itu.

Cuma, dibeberapa tempat masih ada ejaan yang salah. Banyak juga kesalahan yang dapat saya lihat. Pihak editor perlu lebih berhati-hati ketika mengedit buku seperti ini. Jika diperhatikan, buku travelog ini mengandungi cerita yang terlalu panjang di bawah satu bab, sebagai pembaca saya suka jika penulis memecahkan cerita untuk dijadikan bab dibawah tajuk yang lain. Walaubagaimanapun, kelemahan yang ada sangat sedikit dan ianya dapat ditampal dengan kelebihan yang ditonjolkan oleh penulis buku ini. Pada pendapat saya, masih banyak lagi luahan pengalaman terpendam yang masih belum dikeluarkan oleh penulis. Saya anggap kehadiran dua buah buku travelog dari penulis ini sebagai mukadimah kerana masih banyak lagi pengalaman yang ingin penulis kongsikan bersama pembaca di masa hadapan. Tentu sahaja pembaca juga ingin menggali ilmu itu dari penulis. InsyaAllah.

Sebenarnya tiada komen negatif yang ingin saya tulis mengenai buku ini, malah pujian harus diberikan kepada penulis ini kerana telah berjaya menghasilkan buku travelog yang terperinci dengan segala maklumat disamping dipenuhi kisah pengajaran. Terlalu banyak peristiwa yang ingin saya kongsikan dengan pembaca setelah membaca buku travelog ini, namun lebih indah dan elok jika pembaca sekalian dapat membaca dan menghayati sendiri liku-liku pengalaman penulis dalam bertarung untuk mencari ilmu dalam masa yang sama perlu mencari nafkah untuk keperluan diri dan keluarga. Sekali lagi, tahniah buat Tuan Munir Ramli.




SETELAH BANYAK MEMBACA BUKU, SATU HARI  NANTI ANDA PASTI AKAN MENGEMBARA. 















Saturday, February 16, 2013

CATATAN PENGEMBARAAN SEORANG FLOWERMAN - DR SHAH IBRAHIM




Gambar hadapan buku


Gambar belakang buku



Assalamualaikum WBT

'Arus kehidupan sentiasa digelombangi kejayaan dan kegagalan. Tetapi sedarkah kita akan maksud di sebalik setiap kegagalan yang menimpa?. Apakah itu petanda supaya kita berhenti dan menyerah kalah?. Atau adakah ia sekadar ujian ke arah membina kekuatan dan ketahanan diri?. Sejauh manakah seharusnya kita berikhtiar sebelum menerima suratan takdir?. Catatan pengembaraan seorang Flowerman merungkai persoalan-persoalan di atas melalui kehidupan peribadi penulis sendiri di perantauan.'

Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman adalah sebuah novel grafik karya seorang penulis baru bernama DR Shah Ibrahim. Catatan di dalam novel ini merupakan kisah benar tentang pengalaman hidup penulis ketika tinggal di bumi United Kingdom. Ketika itu, penulis adalah seorang pelajar yang mengambil PHD. Watak utama dalam novel ini bernama Shah (penulis) yang sudah beberapa tahun tinggal di perantauan. Sebagai seorang pelajar, Shah terlalu teguh memegang prinsip untuk tidak akan bercinta dan memberi harapan kepada mana-mana gadis sebelum dia berjaya menyelesaikan pembelajarannya. Walaupun ketika itu, dia telah menaruh hati secara diam terhadap seorang gadis bernama Jasmine Farhana. Sayangnya, wanita itu mempunyai hubungan cinta dengan rakannya. Walaupun sedikit terkilan, Shah tetap meneruskan rutin hariannya belajar di waktu siang dan bekerja di waktu malam sebagai seorang pencuci.

Dua bulan kemudian, semasa majlis perjumpaan Hari Raya yang dihadiri oleh ramai pelajar, Shah telah terpandang seorang gadis berwajah jelita hingga menjadikan dia terpana sejenak. Di majlis tersebut, mereka tidak bertegur sapa tetapi selepas dua tahun, akhirnya mereka dipertemukan di sebuah majlis yang dihadirinya. Setelah Shah berjaya merisik nama gadis itu, dia terus mencari nama tersebut di ruangan sosial facebook untuk menghulurkan salam perkenalan. Rupa-rupanya gadis tersebut juga seorang pelajar dalam bidang perubatan yang bernama Lily Suryanie. Lily sebenarnya telah lama mengenali Shah secara diam.

Bermula dengan teguran di facebook, mereka meneruskan komunikasi di emel, kemudian menyambung pula ke Yahoo Messenger, bersambung ke telefon bimbit dan akhirnya bersetuju untuk berjumpa. Walaupun Shah memegang prinsip untuk tidak mahu melibatkan diri dari terjebak ke lembah cinta wanita, namun setelah mengenali Lily, hati Shah mula berubah. Kewujudan Lily membuatkan harinya bertukar ceria dan berwarna-warni. Setiap ungkapan atau tulisan Lily ketika mereka berhubungan di lama sosial mahupun ketika berjumpa, seperti memberi satu tanda yang Lily juga mempunyai perasaan yang sama terhadap Shah.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan dan tahun baru mula menjelma. Perhubungan mereka juga berjalan dengan baik, walaupun salah seorang dari mereka tidak pernah mengungkapkan rahsia hati masing-masing. Namun begitu, kadang-kala tingkah laku atau perkataan Lily mencurigakan Shah hingga menimbulkan tandatanya. Seolah-olah ada sesuatu perkara yang sedang dirahsiakan oleh Lily.

Apakah rahsia itu?. Mengapakah Shah berperasaan demikian?. Benarkah Lily mempunyai perasaan cinta terhadap Shah?. Dan apakah pengakhiran kisah mereka?. Jika pembaca ingin tahu jawapannya, sila dapatkan novel grafik ini dengan segera di sini  http://mrflowermanstudio.com/Gallery/?page_id=464
                                                                     


KOMEN SAYA

Pertama kali melihat buku ini, hati saya sudah berkenan melihat kulit hadapan novel ini yang berwarna putih dan ada tompokan bunga yang berwarna warni di tengahnya. Kulit belakang novel ini juga mempunyai ilustrasi yang menarik karya penulisnya sendiri. Penulis ini sangat bijak kerana disamping pandai menggambarkan perasaan melalui tulisan, beliau juga mahir dalam melukis. Hal ini merupakan satu kelebihan buat diri beliau yang sememangnya juga bijak dalam akademik.

Novel grafik ini dipersembahkan dengan cukup baik sekali. Ilustrasi yang terdapat di dalam novel ini dilakarkan dengan kemas dan cantik. Tambahan lagi, penulis menggunakan kertas bermutu tinggi dan ini menjadikan lukisan itu kelihatan hidup dan dramatik dengan iringan dialog serta catatan disetiap helaian muka surat tersebut. Turut disertakan peta dan gambar asli untuk menerangkan lokasi berkenaan sesuatu peristiwa yang sedang diceritakan. Terdapat juga nota kaki untuk menerangkan sesuatu perkataan bagi memudahkan pembaca mengetahui maksudnya.

Sebenarnya, sudah lama saya tidak pernah membaca komik. Seingat saya, hanya pada zaman kanak-kanak sahaja saya membaca komik. Itupun komik bertajuk Bujal, Gila-Gila dan Gelihati. Saya teramat suka membaca karya komik Cabai berjudul Tiga Dara Pingitan. Hingga hari ini saya masih menyimpan koleksi komik karya Cabai yang telah dibukukan oleh penerbitnya.

Setelah membaca komik karya Dr Shah Ibrahim ini, saya jadi suka untuk membacanya tanpa henti. Begitu ralit saya menghadaminya kerana bahasa yang digunakan oleh penulis sangat jelas keintelektualnya. Bahkan, ada dimuatkan dialog-dialog yang menggunakan ayat Bahasa Inggeris. Golongan pelajar digalakkan untuk membaca buku seperti ini kerana selain dapat berkongsi pengalaman kisah penulis di perantauan, mereka juga dapat memahirkan penggunaan Bahasa Inggeris untuk kegunaan diri mereka kelak.

Semasa membaca permulaan kisah novel ini, saya tersenyum dan ada kalanya tergelak apabila membaca dialog-dialog spontan yang dituturkan oleh watak-watak dalam ilustrasi buku ini. Walaupun dialog-dialog atau catatan yang ditulis itu spontan tetapi tetap menghiburkan saya. Sukar untuk saya menerangkannya di sini, pembaca perlu menyelaminya sendiri.

Saya suka pada helaian cerita ketika Shah (penulis) menggambarkan perasaannya yang sedang asyik masyuk dilamun cinta. Susunan ayat yang digunakan terlihat cantik, tersusun dan terserlah kecerdikannya. Inilah ayat yang saya suka: 'Semenjak itu, aku tidak lagi dibelenggu oleh undang-undang fizik. Graviti tidak lagi mampu mengikat aku ke bumi. Alam sekeliling tersusun rapi seolah-olah menafikan kewujudan entropi. Bintang-bintang yang terukir di langit kelihatan begitu hampir buat aku kutip. Aku mula percaya tiada apa yang mustahil. Langit kini tiada sempadan'. Apabila seorang yang mahir dalam bidang kejuruteraan menterjemahkan ayat-ayat cinta ke bahasa sastera, gabungan ini nampak cantik, indah, sepadan dan sempurna.

Semasa Shah dilanda kekecewaan yang amat kejam, hati saya turut sedih. Saya dapat menyelami perasaan penulis yang berjuang untuk bangkit setelah menerima kejutan yang benar-benar menanarkan hati dan jiwa lelakinya. Ilustrasi yang terdapat di novel ini juga banyak membantu untuk memainkan peranan kepada pembaca untuk benar-benar menjiwai dan memahami situasi yang sedang melanda penulis ketika itu. Sebagai seorang wanita, setelah membaca novel grafik ini, saya menjadi lebih memahami hati seorang lelaki. Lelaki sebenarnya suka memendam rasa. Lelaki sering menyembunyikan tangisannya. Lelaki sangat baik jika wanita tahu menghargai mereka tetapi lelaki boleh bertukar menjadi hati batu setelah mereka sedar yang mereka telah tertipu. Walaupun lelaki seorang yang gagah secara fizikalnya tetapi mereka juga memerlukan sokongan dan dorongan dari wanita.

Buku ini ditulis dengan jiwa sehingga cerita yang disampaikan berjaya meninggalkan kesan di hati pembaca. Kisah cinta tanpa luahan yang paling jujur pernah saya baca. Mungkin inilah tujuan buku ini ditulis, untuk mengungkapkan rahsia hati kepada si 'dia' yang masih tidak tahu apa yang terbuku di hati penulis. Mungkin juga buku ini ditulis untuk si 'dia' yang masih beraja di hati penulis. Saya pasti akan ada sambungan kisah selanjutnya di masa hadapan.

Keseluruhan buku ini dipersembahkan dengan baik, namun jika penulis menukarkan warna hitam ke warna putih di setiap latar warna belakang sama ada pada catatan cerita dan dialog, ia akan menjadikan mata pembaca tidak mudah letih. Mengikut pengalaman saya yang suka membaca, saya lebih suka membaca tulisan yang berlatar warna putih pada tulisannya. Ilustrasi pula cukup cantik berlatarkan warna hitam kerana lukisan itu akan nampak lebih terserlah seperti yang ada sekarang.

Apa-apa pun, saya ingin mengucapkan syabas dan tahniah kepada Dr Shah Ibrahim kerana sudi berkongsi cerita dan rasa hingga terhasilnya karya dan buku yang saya anggap empat dalam satu ini ( Novel, Komik, Autobiografi & Travelog ). Semoga Allah SWT mempermudahkan segala urusan penulis untuk menghasilkan karya seterusnya.




'ALANGKAH INDAHNYA TATKALA AKAL DIPENUHI ILMU MANAKALA HATI TERISI KASIH SAYANG' - DR SHAH IBRAHIM










Saturday, January 19, 2013

A THOUSAND SPLENDID SUNS - KHALED HOSSEINI



A Thousand Splendid Suns, Seribu Matahari Syurga adalah kisah yang mengkagumkan. Berlatarbelakang keadaan tidak menentu di Afghanistan dalam tempoh 30 tahun terakhir. Keadaan tidak aman yang bermula daripada pencerobohan Soviet sehinggalah pemerintahan Taliban dan pembangunan semula selepas Taliban.

A Thousand Splendid Suns memaparkan sejarah tiga dekad Afghanistan yang begitu mengagumkan yang mengenengahkan tema keluarga dan persahabatan yang begitu menyentuh perasaan. Kisah menyayat hati Mariam, seorang anak haram yang berjuang untuk terus hidup setelah dikahwinkan dengan lelaki yang tidak dikenali oleh bapanya sendiri tanpa kerelaannya. Mariam hidup menderita setelah berkahwin dengan lelaki yang menjalankan perniagaan membuat kasut itu.

Kisah Laila pula, iaitu korban peperangan yang menjadi mangsa keadaan. Zaman kanak-kanaknya yang indah ranap dengan tibanya peperangan. Perang telah meragut  nyawa kedua-dua abang yang menjadi kesayangan ibunya. Setelah kematian abang-abangnya itu, ibunya mulai berubah sikap serta menyalahkan ayahnya akan apa yang telah berlaku. Ayahnya yang penyabar telah banyak beralah dan perkara ini sangat mendukacitakan Laila.

Malang tidak berbau, akhirnya ibu dan ayah Laila maut terkena letupan bom yang dilancarkan secara rambang. Laila hidup setelah diselamatkan oleh Mariam dan suaminya. Namun begitu, suami Mariam yang durjana tidak menolong Laila secara percuma kerana dia ingin memiliki Laila sebagai isterinya. Laila tiada pilihan untuk menolak kerana dia menyimpan rahsia disebalik penerimaan lamaran itu. Dengan penerimaan itu, Mariam berasa kecewa dan marah. Dia sangat memusuhi Laila namun dia tidak berdaya untuk menghalang niat jahat suaminya yang rakus dan bernafsu binatang itu.  

Bagaimana agaknya pengakhiran kisah ketabahan dua wanita yang seringkali menjadi mangsa kekejaman lelaki yang bernama Rasheed ini?. Mampukah mereka bertahan untuk meneruskan kehidupan mereka?. Siapa yang bakal menjadi penolong untuk mengeluarkan mereka dari rumah kepunyaan Rasheed itu?. Di saat mereka berasa putus asa dalam kehampaan dan harapan yang kian malap, seribu matahari pun muncul menyinari kehidupan mereka. Dapatkan buku ini untuk mengetahui kisah selanjutnya.



MULAI SEKARANG, JADIKANLAH BUKU SEBAGAI SAHABATMU DAN TINGGALKAN DARI BERCAMPUR DENGAN ORANG YANG SUKA MENGADU DOMBA DAN SALING MENYEBAR FITNAH.




NOOR SURAYA - KISAH CINTA SERIBU WAJAH



Enam Belas penulis Keluarga JS ( Adiwarna dan Jemari Seni ) berpadu suara untuk berbicara fasal cinta dalam antologi lapan belas cerpen berwarna-warni ini. Koleksi cerpen Kisah Cinta Seribu Wajah ini adalah kisah yang belum pernah diterbitkan di mana-mana media cetak.

Dengarlah bagaimana penulis bercerita fasal kisah cinta mereka, fasal cinta mereka yang dekat dengannya atau cinta mengikut pemerhatian dan pengertian mereka. Penulisan pelbagai gaya, latar dan teknik ini eksklusif dipersembahkan buat pembaca Keluarga JS sebagai hadiah daripada syarikat penerbitan ini untuk pembaca di luar sana.

Penulis-penulis itu adalah Aidah Bakri, Dihsar Ludba Haqifa, Fatihah Pauzihal, Hafizah Iszahanid, Hafizul Osman, Haswida Abu Bakar, Ijazati Habib, Ika Medera, Imaen, John Norafizan, Kamalia, Misdhiaz, Nazawati, Noor Suraya, Pingu Toha dan Szalies.

Para pembaca yang mengemari cerita pendek yang berkisar soal cinta boleh dapatkan novel kompilasi ini dengan segera. Saya membeli novel kompilasi ini kerana ingin membaca karya Noor Suraya, Imaen dan Joh Norafizan. Namun begitu, saya juga membaca karya dari penulis lain yang termuat di dalam novel kompilasi ini.



YA ALLAH, AKU BERMOHON KEPADAMU ILMU YANG BERMANFAAT


KHOMEINI BERDUSTA - MUHAMMAD MALULLAH


Buku ini menyingkap rahsia permusuhan golongan Sunni dan Syiah. Banyak tulisan tokoh-tokoh Syiah yang berintikan dendam abadi mereka terhadap Ahlussunnah. Gejolak permusuhan itu terakam dalam siri ceramah dan tulisan-tulisan Imam Khomeini, yang lebih dikenali sebagai Pemimpin Besar Revolusi Islam di Iran. Nama besar Khomeini seringkali menghipnotis semua kalangan sehingga mengabaikan sikap kritis melalui berbagai ceramah dan tulisannya.

Penulis buku ini menegaskan bahawa dalam memaparkan sikap Khomeini terhadap Ahlussunnah, beliau tidak bermaksud mencaci Khomeini atau para ulama Syiah. Melainkan, tujuannya adalah menjelaskan diri Khomeini yang sebenarnya dan sikapnya terhadap golongan Sunni. Dengan disandarkan pada tulisan-tulisan Khomeini yang tersebar dan diakui serta disahkan dikalangan pengikut dan penyokong Khomeini sendiri. Kritik ilmiah dan objektif serta berlandaskan bukti-bukti nyata yang tentunya bukan andaian-andaian lemah. 

Khomeini sangat mendendami dan mendustakan Ahlussunnah. Sebagai seorang Syiah, dia mengkafirkan Ahlussunnah serta menghalalkan darah dan harta Ahlussunnah. Juga, berbagai fitnah lainnya yang dilancarkan untuk menghentam Ahlussunnah. Buku ini akan mengejutkan pembaca dengan realiti sebenar betapa seorang Khomeini yang dihormati dan dipuja-puja golongan Syiah telah memendam bara api untuk membakar Ahlussunnah secara diam. Jika ingin mengetahui huraian selanjutnya, sila dapatkan buku ini dengan segera.



SATU AYAT YANG ANDA BACA MUNGKIN AKAN MENGUBAH DIRI ANDA DARIPADA KESESATAN MENUJU KE GERBANG HIDAYAH.




TRAVELOG TANGISAN & TITISAN DARAH DI BAWAH LANGIT KASHMIR - C.N.AL-AFGHANI & MOHD RAPI BIN MOHD NOR AL-JUNDI



Lihatlah darah merah yang membasahi bumi Kashmir. Dengarlah, di sana ada jeritan yang menagih pertolongan kita. Cukupkah sekadar berbicara, berbincang, memberi usul di dalam perhimpunan, muktamar, pidato, forum, diskusi, mesyuarat, dan sebagainya. Sedangkan gadis Islam yang berada di tangan musuh meronta-ronta semata-mata ingin menyelamatkan maruahnya dari kegilaan nafsu buas musuh?. Apakah kita tidak mahu bersama menghidu wangian firdaus bersama para syuhada Kashmir?.

Dunia serba moden yang semakin dekat dengan hari kebinasaannya. Saban hari mencatatkan sejarah hitam di negara-negara Islam. Berbagai malapetaka yang penuh kehinaan dan kezaliman menimpa umatnya. Baik individu, ummah dan keseluruhannya. Sama ada dalam kekuatan politik, ekonomi. sosial dan apatah lagi ketenteraan.

Tidak ramai umat Islam yang berminat untuk mengetahui nasib ummah lainnya. Perbincangan-perbincangan ke arah menyelamatkan ummah yang dizalimi, sekadar terdengar di hujung-hujung telinga sahaja. Masalah ummah dianggap sekadar isu semasa sahaja. Ianya menjadi mainan politik sama ada oleh negara Islam mahupun bukan Islam. Hampir semua ingin menjadi jaguh untuk membela negara Islam yang tertindas. Masing-masing berasa marah dan geram dengan kezaliman yang dilakukan terhadap umat Islam. Namun nasib umat Islam yang dizalimi masih tetap begitu, menunggu pertolongan dengan penuh kesabaran dan kesakitan.

Buku ini menyingkap kisah benar kesengsaraan umat Islam masa kini yang terus ditindas oleh kaum kuffar Hindu khususnya di Kashmir. Peristiwa Masjid Babri di India beberapa tahun yang lepas, masih terbayang diingatan kita. Kemenangan puak Hindu itu, menyebabkan mereka lebih ghairah untuk menghapuskan beratus-ratus masjid di sana. Pengaruh kemenangan Hindu di India kian menular hingga ke negara-negara lain yang berdekatan.

Kashmir juga tidak ketinggalan menjadi mangsa puak kuffar ini. Kashmir pernah dijajah oleh Inggeris serta India suatu masa dahulu. Bukan sahaja masjid diruntuhkan, malah umat Islam di sana menjadi sasaran kekejaman puak Hindu. Malangnya tidak ramai yang sedar apa yang sedang berlaku. Mungkin kerana kesan dari usaha menutup kezaliman pihak kuffar itu serta kelemahan umat Islam sendiri untuk mendedahkan maklumat tersebut.




DAKWAT ULAMA, DARAH SYUHADA DAN AIR MATA PARA WALI DILETAKKAN DI DALAM TIMBANGAN AMAL KEBAIKAN.